Ilmuwan Gunakan Denyut Jantung untuk Mengukur Kebutuhan Olahraga

Meski ada panduan tentang aktivitas fisik, kebutuhan olahraga secara individual sebenarnya berbeda-beda. Para ilmuwan menggunakan denyut jantung untuk mengukurnya dengan lebih akurat.

Dengan formula tertentu, denyut jantung atau heart rate digunakan untuk mengukur skor Personal Activity Intelligence (PAI). Skor tersebut didapatkan dengan memperhitungkan berbagai variabel individual seperti jenis kelamin, berat badan, usia dan sebagainya.

“Goal-nya adalah menjaga skor PAI di atas 100 selama 7 hari untuk melindungi diri anda dari kematian dini terkait penyakit jantung,” kata Dr Javaid Nauman dari Cardiac Exercise Research Group (CERG), dikutip dari Eurekalert.
Untuk mendapatkan perhitungan ini, para ilmuwan melibatkan 4.637 orang dan memvalidasikannya pada 39.298 partisipan. Pada laki-laki maupun perempuan, skor PAI di atas 100 memberikan penurunan risiko kematian akibat masalah jantung sebanyak 17-23 persen.

Denyut jantung merupakan salah satu indikator kesehatan yang cukup mudah untuk diukur. Berbagai perangkat wearable untuk merekam aktivitas telah dilengkapi dengan sensor optik yang bisa mendeteksi dan mengukur denyut jantung.

Organisasi kesehatan dunia atau WHO selama ini menganjurkan aktivitas fisik dengan intensitas sedang selama 150 menit tiap pekan, atau sekitar 30 menit tiap hari. Panduan lain yang banyak dipakai adalah 10.000 langkah tiap hari.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s